Sholat Istisqo’ sebaiknya diawali dengan puasa bersama selama tiga hari, memperbanyak istighfar, taubat, serta memperbaiki hubungan satu sama lain dalam masa tiga hari tersebut.

Di hari keempat baru dilaksanakan sholat istisqo’, dan ummat Islam dianjurkan menggunakan pakaian yang sangat sederhana. Pasalnya, semakin kita merendahkan diri di hadapan Allah Subhanahu Wata’ala, doa kita cepat diijabah.

Sholat dilaksanakan dua roka’at, sama seperti sholat hari raya (boleh ditambah takbir seperti sholat hari raya, boleh juga tidak). Lalu setelah usai ditutup dengan khutbah dua kali.

Kita juga disunnahkan untuk memindahkan posisi selendang diantara dua khutbah dan memperpanjang doa di khutbah kedua, dengan penuh khusyu dan merendahkan diri di hadapan Allah.

 

Sumber :

1. Kitab al Umm, Imam Syafi’ie

2. Kitab Sholat, Muwattha’ Imam Malik Bin Anas

Penulis: Dr. H. Ahmad Ridho, DESA